Bagaimana Cara Aman Mengoperasikan Alat Berat, Berikut 5 Tips nya!

Pembangunan infrastruktur jadi kunci untuk perkembangan terus-menerus di negara berkembang terhitung Indonesia. Pembangunan jalan raya, jembatan, tol, transportasi, sumber energi ialah kelompok dari infrastruktur. Karena itu, dalam penerapan infrastruktur terkait dengan kontruksi dalam membuat fasilitas atau prasarana.

Dalam sektor konstruksi benar-benar dibutuhkan alat berat untuk mempermudah karyawan supaya usai on time. Tetapi dibalik pembangunan itu, banyak masalah yang terjadi. Seperti kesetidakimbangan di antara sasaran kerja dengan keselamatan karyawan. Bahkan juga prihatinnya, kontraktor lebih memprioritaskan project besar dan condong meremehkan faktor K3, hingga ada resiko kecelakan tinggi untuk beberapa karyawan.

Beragam kekuatan kecelakaan menghantui tiap beberapa karyawan alat berat, khususnya operator. Beragam kecelakaan seperti terjungkal, jatuh, terserang puing-puing, dan kebakaran jadi resiko tertentu untuk beberapa karyawan konstruksi. Oleh karena itu penting untuk operator untuk pahami usaha keselamatan saat menjalankan alat berat hingga tidak  mencelakakan diri kita atau seseorang.

Berikut 5 panduan aman untuk menjalankan alat berat:

1. Survey Tempat kerja

Saat sebelum bekerja Anda wajib melakukan penilaian di tempat kerja. Yakinkan Anda telah memperoleh ijin kerja di tempat tertentu dan tempat kerja aman dari situasi keadaan yang  mencelakakan.
Kemudian, sampaikan gagasan kerja ke semua personel yang turut serta.

Meminta dana untuk seorang spotter untuk menolong operator jika terhambat saat menjalankan alat berat. Ingat spotter harus yang telah eksper atau terbiasa.

2. Penyiapan sebelum menjalankan alat berat

Check keadaan dan kelaikan alat sesuai standard keselamatan.
Yakinkan pertanda komunikasi (klakson) dimengerti operator alat berat yang lain turut serta dalam tugas. Klakson 1x untuk hidupkan alat berat, klakson 2x untuk maju dan Klakson 3x untuk mundur
Pakai alat perlindungan diri (APD) yang dibutuhkan, seperti rompi Hi-Vis (high visibility), helm keselamatan, sepatu keselamatan, kacamata keselamatan, masker, sarung tangan, dan sumbat telinga.

3. Saat menjalankan alat berat

Yakinkan radio komunikasi pada keadaan aktif sepanjang tugas berjalan. Tetapi, bila radio tidak ada, gunakanlah signal tangan dari spotter. Check sekitaran tempat kerja, khususnya peluang ada karyawan lain atau alat berat lain dan bunyikan klakson sebagai pertanda alat akan bergerak.

4. Sesudah menjalankan alat berat

Sesudah usai, Anda sebagai operator harus parkir alat berat di lokasi yang datar dan aman. Periksa lagi mesin dan membersihkan kabin operator sekalian memperhatikan panel tanda. Check kembali semua mekanisme pengaman dan yakinkan alat pada kondisi aman. Berikan kunci contact ke pengawas sebagai pertanda usainya pekerjaan operator.

5. Keadaan genting

Dalam menjalankan alat berat akan hadapi dengan keadaan genting. Resiko yang terjadi seperti kecelakaan kerja, kebakaran, musibah alam bahkan juga masalah binatang liar. Selekasnya kontak pengawas lapangan dan adukan keadaan yang terjadi supaya cepat memperoleh kontribusi.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *